Tuesday, December 22, 2009

Mengejar pelangi petang

Di masa lalu,
sambil berlari mengejar warna pelangi,
dalam hujan petang yang tak mahu berhenti,
kita berkongsi luka dan sakit hati,
berceritalah kita tentang mimpi tak menjadi,
sesekali kita menangis kecewa,
ada waktunya kita ketawa,
kerana kita masih terlalu muda,
untuk mengalah oleh takdir masa.

Kini,
walau pelangi itu tetap bersinar riang,
kita tak akan mengejarnya lagi,
kerana cerita kita sudah lama disimpan,
tertutup rapat dalam diari kenangan,
luka, sakit hati,
mimpi tak menjadi,
menangis dan ketawa,
adalah rahsia cerita kita,
yang sedang dimamah waktu.

Setiap kali melihat mereka berlari,
mengejar pelangi tatkala hujan,
itulah kita di masa silam.

Friday, November 20, 2009

aku atau engkau?

mari kita berdebat
kita tentukan siapa yang benar
aku atau engkau

mari kita berdebat
kita tentukan siapa yang lebih ilmunya
aku atau engkau

mereka terlupa sesuatu
kebenaran
ilmu dan pengetahuan
adalah milik Tuhan

hentikan perdebatan ini sekarang
tolonglah

menang atau kalah
belum menentukan
untung rugi nasibmu.

Sunday, October 11, 2009

Bahagia dan derita

Apakah ada bezanya
di antara
bahagia & derita?

ia cuma
dua sisi kehidupan
mengisi cerita manusia
berkongsi ruang yang sama
cuma kita yang menafsirkannya.

bahagia & derita itu,
sama sahaja,
ia ada di hati kita.

Saturday, September 26, 2009

Ini cerita bangsaku

Apa lagi yang tidak kita miliki,
kita ada orang besar yang hebat,
kita ada mahathir, najib dan anwar,
kita ada nik aziz, hadi awang,
kita ada pak ungku, samad said,
tapi
kita tak ada lagi burhanuddin helmi
ahmad boestamam, pejuang terbilang
kita juga tak ada lagi za'aba
dan usman awang
yang hari hidupnya bercerita melayu
tak ada juga tun razak
yang mati tanpa harta.

kita ada um, ukm, usm, upm, utm
ada lagi segala macam universiti
ada juga deb, dpn, pnb, petronas
segala dasar, segala institusi
tetapi tak mampu mengubah & membenih diri
mengajar kita berdikari
di bumi sendiri

kita ada umno, pas dan pkr
semuanya milik orang melayu
semuanya milik orang islam
majoritinya melayu, ketuanya islam
tapi kita tidak diajar untuk bijak strategi
berpecah untuk bersatu
sebaiknya kita pilih jalan bodoh akal
asal tak bersatu biar berpecah
punahlah segala harap.

bangsaku ini
ada segalanya
cuma bangsaku
selalu keliru
tersesat jalan
di tanahnya sendiri
sedang matanya sedang dibutakan
kuasa, harta dan haloba.

Sunday, August 23, 2009

Sajak cinta tanpa tajuk

Aku tidak marah
jika engkau benci padaku,
cuma maafkan aku,
kerana menyintaimu.

Aku tidak marah,
jika engkau lupakan aku,
cuma maafkan aku,
menyimpan namamu di hatiku.

Aku tidak marah,
waktu kau tinggalkan aku,
cuma maafkan aku,
selalu hadir dalam mimpimu.

Thursday, August 20, 2009

Surat dari seorang ayah kepada anak

Anakku,
kita memanglah bangsa merdeka,
aku tidak pernah merasa hampa,
engkau mengucapkan hal itu.

Lihatlah,
kita bertemasya dan bersorak riang,
tiada perang, tiada yang mati di perbatasan,
siang dan malam,
bangunan yang cantik terus dibina,
teman-temanmu juga tetap gembira,
terpilih ke universiti terbilang negara,
besok mereka bakal meniti tangga,
menjadi pegawai di syarikat ternama.

Cuma aku ragu-ragu anakku,
merdeka itu baranya bernyala dalam dirimu,
bukan cahaya bersinar di depan matamu.

Lihatlah,
Tanpa perang, tanpa pembunuhan,
Tanah moyangmu diambil penuh lembut,
mereka bangunkan jalanraya,
tegakkan menara,
satu hari nanti engkau akan berada di sana,
sebagai kuli yang tak punya apa-apa,
merenung itulah tanah moyangmu dulu,
yang dia dapatkan dari tombak dan pisau ini.

Lihatlah,
Teman-teman ayah mereka sedang bertikaman,
atas nama politik dan demokrasi,
di pentas itu merebut kuasa,
ada lagi projek mega sedang menanti,
atas nama pembangunan dan kemajuan,
mereka ciptakan wang dan kekayaan.

Ayah tidak pernah marah
engkau melaungkan,
slogan merdeka berkali-kali,
ayah cuma ragu-ragu anakku.

Mungkin ayah yang belum merdeka.

Thursday, May 7, 2009

Satu dunia memerhatikan Perak

Satu dunia memandang ke arah Perak hari ini.
Satu dunia menatap penuh minat politik Perak hari ini.
Satu dunia bercerita mengenai Perak hari ini.
Satu dunia tiba-tiba tahu di mana Perak hari ini.

Satu dunia tersenyum
Satu dunia menangis

Bila wayang ini akan tamat
agar aku tak perlu lagi
membayar tiket untuknya.

Tuesday, April 28, 2009

Salam untuk YB!

aku tidak kisah kalau tidak ada pilihanraya
aku cuma harap kebajikanku terpelihara

aku tidak kisah parti memerintah atau membangkang
aku cuma harap kampungku disediakan longkang

aku tidak kisah kalau tak ada YB yang masuk ke kampung
aku cuma hairan banyak sangat YB setiap kali mengundi

aku tidak kisah dan tidak hairan
sebab apa mereka suka berpilihanraya

Jangan Inggeriskan anakku

Sekarang mereka
telah meng'Inggeriskan' anak-anakku,
di sekolah.

Jangan nanti,
mereka membedah
hidung anakku
agar lebih tinggi
dan memutihkan rambut
agar kelihatan
lebih Inggeris

anakku tidak perlu tinggi hidungnya
anakku cuma perlu tinggi
sedar budaya
dan bahasanya.

Friday, April 3, 2009

Siapakah di antara kita yang tahu

Siapakah di antara kita yang tahu,
akan untung rugi nasibnya,
berapa banyak amal pahalanya,
sebesar manakah beban dosanya,
yang kita kumpul setiap detik,
dari satu pagi ke satu pagi yang lain,
yang kita bawa dari tahun ke tahun,
sehingga tiba waktunya,
Tuhan memanggil pulang,
untuk dihitung semuanya,
takkan tercicir walau secarik zarah yang kecil,
akan ditimbangkan seadilnya,
dalam neraca keadilan hakiki.

Oh Tuhan,
aku tahu aku hamba berdosa,
aku cuba mengelak kadang tak terdaya,
aku cuba beramal juga walau sedikit,
kadang terhadang, kadang terhalang,
hatiku belum mampu mengelak,
dunia ini ujian yang mengasyikkan,
membuat aku terlupa,
ajalku sedang menanti di hadapan,
pada setiap gerak langkahku.

Oh Tuhan,
aku tahu berapa besar pun amalku,
berapa beratpun dosaku,
tidak ada yang mampu,
mengatasi luas kasih rahmat-Mu,
itulah yang akan menentukan
untung dan rugi jalan panjang nasibku,
di padang akhirat sebuah negeri
yang saban detik,
memanggilku pulang.

Oh Tuhan,
ampunkan dosaku,
terimalah doaku,
aku akan terus mencuba,
menjadi manusia yang sempurna.

FakirFikir
Adelaide 4 April 2009

Thursday, March 19, 2009

Apa itu Melayu baru?

kalau ada orang bertanya,
apakah itu bangsanya Melayu

katakan padanya:

Melayu itu bangsa pemalu,
tetapi tidak segan silu,

Melayu itu bangsa berani,
pantang undur sebelum mati,

Melayu itu bangsa berbudi,
jasa yang kecil dibawa ke mati.

Kalau orang bertanya lagi:

betulkah Melayu berjiwa pemalu,
tamak haloba tak segan silu,
di depan orang diminta wang saku,
berpangkat besar juga begitu.

betulkah Melayu sangat berani,
bahasanya dipijak dia sembunyi,
perutnya kenyang tidak berbunyi,
orang menangis dia menyanyi.

betulkah Melayu sungguh berbudi,
sedekah yang kecil bising sekali,
sudah memberi diungkitnya lagi,
senyumnya lebar di hadapan tv.

Katakan kepada mereka itu:

jangan sesekali tersalah sangka,
itu mungkin bukan Melayu,
mungkin itu Melayu baru.

FakirFikir
19 Mac 2009

Tuesday, March 17, 2009

Kata ibu kepadaku

Kata ibu:
dulunya aku bimbang
kalau-kalau aku gagal
mendidik kamu menjadi manusia.

Kataku:
aku kini pengurus besar,
gajiku lima angka,
isteriku yang cantik bekas peragawati,
kami tinggal di banglo mewah,
punya BMW dan Volvo import model terbaru,
selalu aku bawa keluarga berjalan keliling dunia,
di pejabat mereka memanggil aku 'bos',
orang politik, usahawan besar mengkagumi diriku,
tiadalah apa yang perlu engkau bimbangi.

kata ibu:
sekarang aku tahu,
yakin benar aku,
aku memang gagal mendidikmu,
kekayaanmu bukanlah kejayaanku,
aku tidak harapkan apa-apa pun darinya,
cuma satu yang aku harapkan,
sesekali pulanglah menjengukku,
aku ingin memelukmu seperti dulu,
diriku sedang dimamah waktu,
di pintu ini menantimu.



FakirFikir
17 Mac 2009

Monday, March 16, 2009

Begitulah kita

Musim demi musim
Helai daun hijau
mula menguning
dan gugur ke bumi
satu demi satu

Musim demi musim
pucuk berputik kembali
daun menghijau semula
satu demi satu
membina pohon

begitulah kita
musim demi musim
tiba masanya kan pergi
satu demi satu
tak kan pulang lagi

yang baru
mengisi ruang
yang ditinggalkan
satu demi satu

FakirFikir
16 mac 2009

Sunday, March 15, 2009

Sajak Palestin - Jangan Menangis Anakku

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
biarlah,
roket itu menghancurkan segala mimpi,
peluru tajam itu meragut nyawa ibu dan ayahmu,
hanya ini satu-satunya bumi,
untuk engkau dan aku.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
biarlah seluruh dunia diam,
dan hanya sekadar berkata,
hentikanlah, hentikanlah.
Suara itu sudah lama dinyanyikan,
di meja bulat sidang PBB.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
Jangan kita harapkan apa-apa,
dari Mesir, Jordan, Syria atau Saudi Arabia,
OIC sudah lama berada dalam poket USA,
1.7 bilion orang Islam sudah lama kehilangan anunya,
dikembiri pisau anti-terrorisme,
kita selesai sendiri masalah kita.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
dan jangan minta apa-apa dari sesiapa sahaja,
termasuk NATO yang baik hati itu,
cepat bertindak bila negara pelobi dilempar bom petrol,
tapi tidak nampak roket berterbangan di bumi Palestin,
mereka tidak akan memberikan kita senjata,
sebaliknya hanya beberapa keping roti.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kata mereka Palestin hanya isu kecil,
daripada sejuta isu sejagat yang lain,
krisis kewangan, harga barang, kekeringan petrol,
bahkan,
mereka lebih bimbangkan,
penguin dan beruang kutub mati kepanasan,
ditimpa musibah 'global warming'.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kita akan terus berdiri di sini,
mempertahankan tanahair ini,
demi agama, demi Tuhan,
biarlah dengan hanya sekadar
sebutir batu.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kerana hari ini akan ku usir mereka pergi,
biarlah sejuta tahun lagi,
kemenangan itu menjelma.

Jangan menangis anakku,
air mata tidak mengubah apa-apa,
yakinlah
seluruh cerita ini,
berada di dalam genggaman-Nya.
kita tidak akan berlari lagi.

Adelaide,11 Jan 2009


Saturday, March 14, 2009

Surat kepada YB

para politikus dan pemimpin negeri,
kami sedang resah memerhati,
gelojak & berontakan negeri ini,
tolonglah,
tolonglah dengar suara ini.

para politikus dan pemimpin negeri,
kami lihat
kami dengar
kami berfikir
bukan ini yang kami harapkan.

Lihatlah,
berbondong-bondong pekerja sedang resah menilik nasib,
pintu rezekinya sedang dihisab para tauke dan peniaga,
harga barang sedang melonjak tinggi,
petrol, tol dan segala cukai,
hutang bank, hutang along, pinjaman PTPTN,
adalah beban yang menunggu di depan pintu kami,
sedang anak kami tak sudah-sudah meronta-ronta,
'ayah, belikan kami sepasang sepatu baru',
dia mungkin tidak tahu,
kami sedang berfikir;
di mana wang boleh aku belikan susu.

Politikus dan pemimpin negeri,
kami tidak belajar tinggi-tinggi,
tidak perlulah tunjukkan kami angka turun naik BSKL,
atau indeks ekonomi global dari Bank Dunia,
yang kami harapkan,
tunjukkan kami cermin nasib depan kami,
kalau bukan untuk setahun lagi,
untuk esok pun tidak mengapalah,
sekurang-kurangnya kami mampu bermimpi,
sepagi lagi.

Kami lihat, kami dengar, kami berfikir
di parlimen sedang ada perbahasan,
ini YB ada skandal dengan wanita ini,
ini YB ada skandal lembu dan roti
ini YB ada skandal trip ke oversea
ini YB sedang sibuk berbini baru
esok semua YB akan turun kempen pilihanraya lagi,
Siapa yang sedang bincang nasib kami?

Politikus dan pemimpin negeri,
Tolonglah
hentikan semua ini,
itu lebih baik dari sejuta janji,
agar jiwa kami tidak gelojak & berontak
melihat gelojak & berontak dalam diri
wakil rakyat kami.

FakirFikir
14 Mac 2009

Dialog Tuah dan Jebat

kata Tuah:
aku membunuh Jebat,
bukan kerana derhakanya,
Jebat aku bunuh,
kerana taatku.

kata Jebat:
aku bertikaman dengan Tuah,
bukan kerana marahku,
aku hanya inginkan
sebuah kebenaran.

jika Tuah dan Jebat kembali,
tentu mereka berkata:
Pulanglah bangsaku,
cukuplah biar hanya kami bersengketa.

taat dan kebenaran,
hanyalah dongeng,
tidak ada makna,
kalau Melayu hilang di dunia.

FakirFikir
14 Mac 2009

Ini bangsa apa bahasanya?



Kadang-kadang menjadi Melayu itu,
seakannya keliru,
kadang-kadang celaru,

matanya tidak biru,
kulitnya tetap kelabu,
dia marah orang menghina bangsanya,
tetapi diam sedang bahasanya,
diperlaku seolah tidak laku.

Yang sinis memperlekeh bahasa itu,
bukan orang asing dari tanah seberang,
Yang sinis memperlekeh bahasa itu,
sebangsa denganku dilahir di tepi bendang.

Tidak mengapalah bahasa kita kian melayu,
Jangan bising-bising diam sudahlah,
Kita kini di abad baru,
Mengapa sibuk sangat dengan bahasa?

Di atas bumi bersorak gempita,
nama Melayu tercoret di bulan,
ada Melayu menakluk Antartika,
keliling lautan juga kita ada,
Melayu itu hebat orangnya,
Masyur namanya tercatat di mana-mana.

Seratus tahun lagi orang bertanya,
Melayu itu apakah bendanya,
dinosaur yang mati tulangnya ada,
ini bangsa apa bahasanya?

FakirFikir,
13 Mac 2009