Thursday, March 19, 2009

Apa itu Melayu baru?

kalau ada orang bertanya,
apakah itu bangsanya Melayu

katakan padanya:

Melayu itu bangsa pemalu,
tetapi tidak segan silu,

Melayu itu bangsa berani,
pantang undur sebelum mati,

Melayu itu bangsa berbudi,
jasa yang kecil dibawa ke mati.

Kalau orang bertanya lagi:

betulkah Melayu berjiwa pemalu,
tamak haloba tak segan silu,
di depan orang diminta wang saku,
berpangkat besar juga begitu.

betulkah Melayu sangat berani,
bahasanya dipijak dia sembunyi,
perutnya kenyang tidak berbunyi,
orang menangis dia menyanyi.

betulkah Melayu sungguh berbudi,
sedekah yang kecil bising sekali,
sudah memberi diungkitnya lagi,
senyumnya lebar di hadapan tv.

Katakan kepada mereka itu:

jangan sesekali tersalah sangka,
itu mungkin bukan Melayu,
mungkin itu Melayu baru.

FakirFikir
19 Mac 2009

Tuesday, March 17, 2009

Kata ibu kepadaku

Kata ibu:
dulunya aku bimbang
kalau-kalau aku gagal
mendidik kamu menjadi manusia.

Kataku:
aku kini pengurus besar,
gajiku lima angka,
isteriku yang cantik bekas peragawati,
kami tinggal di banglo mewah,
punya BMW dan Volvo import model terbaru,
selalu aku bawa keluarga berjalan keliling dunia,
di pejabat mereka memanggil aku 'bos',
orang politik, usahawan besar mengkagumi diriku,
tiadalah apa yang perlu engkau bimbangi.

kata ibu:
sekarang aku tahu,
yakin benar aku,
aku memang gagal mendidikmu,
kekayaanmu bukanlah kejayaanku,
aku tidak harapkan apa-apa pun darinya,
cuma satu yang aku harapkan,
sesekali pulanglah menjengukku,
aku ingin memelukmu seperti dulu,
diriku sedang dimamah waktu,
di pintu ini menantimu.



FakirFikir
17 Mac 2009

Monday, March 16, 2009

Begitulah kita

Musim demi musim
Helai daun hijau
mula menguning
dan gugur ke bumi
satu demi satu

Musim demi musim
pucuk berputik kembali
daun menghijau semula
satu demi satu
membina pohon

begitulah kita
musim demi musim
tiba masanya kan pergi
satu demi satu
tak kan pulang lagi

yang baru
mengisi ruang
yang ditinggalkan
satu demi satu

FakirFikir
16 mac 2009

Sunday, March 15, 2009

Sajak Palestin - Jangan Menangis Anakku

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
biarlah,
roket itu menghancurkan segala mimpi,
peluru tajam itu meragut nyawa ibu dan ayahmu,
hanya ini satu-satunya bumi,
untuk engkau dan aku.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
biarlah seluruh dunia diam,
dan hanya sekadar berkata,
hentikanlah, hentikanlah.
Suara itu sudah lama dinyanyikan,
di meja bulat sidang PBB.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
Jangan kita harapkan apa-apa,
dari Mesir, Jordan, Syria atau Saudi Arabia,
OIC sudah lama berada dalam poket USA,
1.7 bilion orang Islam sudah lama kehilangan anunya,
dikembiri pisau anti-terrorisme,
kita selesai sendiri masalah kita.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
dan jangan minta apa-apa dari sesiapa sahaja,
termasuk NATO yang baik hati itu,
cepat bertindak bila negara pelobi dilempar bom petrol,
tapi tidak nampak roket berterbangan di bumi Palestin,
mereka tidak akan memberikan kita senjata,
sebaliknya hanya beberapa keping roti.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kata mereka Palestin hanya isu kecil,
daripada sejuta isu sejagat yang lain,
krisis kewangan, harga barang, kekeringan petrol,
bahkan,
mereka lebih bimbangkan,
penguin dan beruang kutub mati kepanasan,
ditimpa musibah 'global warming'.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kita akan terus berdiri di sini,
mempertahankan tanahair ini,
demi agama, demi Tuhan,
biarlah dengan hanya sekadar
sebutir batu.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kerana hari ini akan ku usir mereka pergi,
biarlah sejuta tahun lagi,
kemenangan itu menjelma.

Jangan menangis anakku,
air mata tidak mengubah apa-apa,
yakinlah
seluruh cerita ini,
berada di dalam genggaman-Nya.
kita tidak akan berlari lagi.

Adelaide,11 Jan 2009


Saturday, March 14, 2009

Surat kepada YB

para politikus dan pemimpin negeri,
kami sedang resah memerhati,
gelojak & berontakan negeri ini,
tolonglah,
tolonglah dengar suara ini.

para politikus dan pemimpin negeri,
kami lihat
kami dengar
kami berfikir
bukan ini yang kami harapkan.

Lihatlah,
berbondong-bondong pekerja sedang resah menilik nasib,
pintu rezekinya sedang dihisab para tauke dan peniaga,
harga barang sedang melonjak tinggi,
petrol, tol dan segala cukai,
hutang bank, hutang along, pinjaman PTPTN,
adalah beban yang menunggu di depan pintu kami,
sedang anak kami tak sudah-sudah meronta-ronta,
'ayah, belikan kami sepasang sepatu baru',
dia mungkin tidak tahu,
kami sedang berfikir;
di mana wang boleh aku belikan susu.

Politikus dan pemimpin negeri,
kami tidak belajar tinggi-tinggi,
tidak perlulah tunjukkan kami angka turun naik BSKL,
atau indeks ekonomi global dari Bank Dunia,
yang kami harapkan,
tunjukkan kami cermin nasib depan kami,
kalau bukan untuk setahun lagi,
untuk esok pun tidak mengapalah,
sekurang-kurangnya kami mampu bermimpi,
sepagi lagi.

Kami lihat, kami dengar, kami berfikir
di parlimen sedang ada perbahasan,
ini YB ada skandal dengan wanita ini,
ini YB ada skandal lembu dan roti
ini YB ada skandal trip ke oversea
ini YB sedang sibuk berbini baru
esok semua YB akan turun kempen pilihanraya lagi,
Siapa yang sedang bincang nasib kami?

Politikus dan pemimpin negeri,
Tolonglah
hentikan semua ini,
itu lebih baik dari sejuta janji,
agar jiwa kami tidak gelojak & berontak
melihat gelojak & berontak dalam diri
wakil rakyat kami.

FakirFikir
14 Mac 2009

Dialog Tuah dan Jebat

kata Tuah:
aku membunuh Jebat,
bukan kerana derhakanya,
Jebat aku bunuh,
kerana taatku.

kata Jebat:
aku bertikaman dengan Tuah,
bukan kerana marahku,
aku hanya inginkan
sebuah kebenaran.

jika Tuah dan Jebat kembali,
tentu mereka berkata:
Pulanglah bangsaku,
cukuplah biar hanya kami bersengketa.

taat dan kebenaran,
hanyalah dongeng,
tidak ada makna,
kalau Melayu hilang di dunia.

FakirFikir
14 Mac 2009

Ini bangsa apa bahasanya?



Kadang-kadang menjadi Melayu itu,
seakannya keliru,
kadang-kadang celaru,

matanya tidak biru,
kulitnya tetap kelabu,
dia marah orang menghina bangsanya,
tetapi diam sedang bahasanya,
diperlaku seolah tidak laku.

Yang sinis memperlekeh bahasa itu,
bukan orang asing dari tanah seberang,
Yang sinis memperlekeh bahasa itu,
sebangsa denganku dilahir di tepi bendang.

Tidak mengapalah bahasa kita kian melayu,
Jangan bising-bising diam sudahlah,
Kita kini di abad baru,
Mengapa sibuk sangat dengan bahasa?

Di atas bumi bersorak gempita,
nama Melayu tercoret di bulan,
ada Melayu menakluk Antartika,
keliling lautan juga kita ada,
Melayu itu hebat orangnya,
Masyur namanya tercatat di mana-mana.

Seratus tahun lagi orang bertanya,
Melayu itu apakah bendanya,
dinosaur yang mati tulangnya ada,
ini bangsa apa bahasanya?

FakirFikir,
13 Mac 2009