Sunday, March 15, 2009

Sajak Palestin - Jangan Menangis Anakku

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
biarlah,
roket itu menghancurkan segala mimpi,
peluru tajam itu meragut nyawa ibu dan ayahmu,
hanya ini satu-satunya bumi,
untuk engkau dan aku.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
biarlah seluruh dunia diam,
dan hanya sekadar berkata,
hentikanlah, hentikanlah.
Suara itu sudah lama dinyanyikan,
di meja bulat sidang PBB.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
Jangan kita harapkan apa-apa,
dari Mesir, Jordan, Syria atau Saudi Arabia,
OIC sudah lama berada dalam poket USA,
1.7 bilion orang Islam sudah lama kehilangan anunya,
dikembiri pisau anti-terrorisme,
kita selesai sendiri masalah kita.

Jangan menangis anakku,
Hari ini kita tidak akan berlari lagi,
dan jangan minta apa-apa dari sesiapa sahaja,
termasuk NATO yang baik hati itu,
cepat bertindak bila negara pelobi dilempar bom petrol,
tapi tidak nampak roket berterbangan di bumi Palestin,
mereka tidak akan memberikan kita senjata,
sebaliknya hanya beberapa keping roti.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kata mereka Palestin hanya isu kecil,
daripada sejuta isu sejagat yang lain,
krisis kewangan, harga barang, kekeringan petrol,
bahkan,
mereka lebih bimbangkan,
penguin dan beruang kutub mati kepanasan,
ditimpa musibah 'global warming'.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kita akan terus berdiri di sini,
mempertahankan tanahair ini,
demi agama, demi Tuhan,
biarlah dengan hanya sekadar
sebutir batu.

Jangan menangis anakku,
hari ini kita tidak akan berlari lagi,
kerana hari ini akan ku usir mereka pergi,
biarlah sejuta tahun lagi,
kemenangan itu menjelma.

Jangan menangis anakku,
air mata tidak mengubah apa-apa,
yakinlah
seluruh cerita ini,
berada di dalam genggaman-Nya.
kita tidak akan berlari lagi.

Adelaide,11 Jan 2009


No comments:

Post a Comment