Saturday, March 14, 2009

Surat kepada YB

para politikus dan pemimpin negeri,
kami sedang resah memerhati,
gelojak & berontakan negeri ini,
tolonglah,
tolonglah dengar suara ini.

para politikus dan pemimpin negeri,
kami lihat
kami dengar
kami berfikir
bukan ini yang kami harapkan.

Lihatlah,
berbondong-bondong pekerja sedang resah menilik nasib,
pintu rezekinya sedang dihisab para tauke dan peniaga,
harga barang sedang melonjak tinggi,
petrol, tol dan segala cukai,
hutang bank, hutang along, pinjaman PTPTN,
adalah beban yang menunggu di depan pintu kami,
sedang anak kami tak sudah-sudah meronta-ronta,
'ayah, belikan kami sepasang sepatu baru',
dia mungkin tidak tahu,
kami sedang berfikir;
di mana wang boleh aku belikan susu.

Politikus dan pemimpin negeri,
kami tidak belajar tinggi-tinggi,
tidak perlulah tunjukkan kami angka turun naik BSKL,
atau indeks ekonomi global dari Bank Dunia,
yang kami harapkan,
tunjukkan kami cermin nasib depan kami,
kalau bukan untuk setahun lagi,
untuk esok pun tidak mengapalah,
sekurang-kurangnya kami mampu bermimpi,
sepagi lagi.

Kami lihat, kami dengar, kami berfikir
di parlimen sedang ada perbahasan,
ini YB ada skandal dengan wanita ini,
ini YB ada skandal lembu dan roti
ini YB ada skandal trip ke oversea
ini YB sedang sibuk berbini baru
esok semua YB akan turun kempen pilihanraya lagi,
Siapa yang sedang bincang nasib kami?

Politikus dan pemimpin negeri,
Tolonglah
hentikan semua ini,
itu lebih baik dari sejuta janji,
agar jiwa kami tidak gelojak & berontak
melihat gelojak & berontak dalam diri
wakil rakyat kami.

FakirFikir
14 Mac 2009

1 comment:

  1. Woi terasa aku ni. Rangkap ketiga "pintu rezekinya sedang dihisab para tauke dan peniaga" tu bole tolong alter letak dalam kurungan (kecuali azam hensem) bole dak. AKu tau dan mengaku yg aku dok isap rezeki org dengan rakusnya. Tapi nak buat camner. AKu tak isap rokok dan bende halal yg bole di isap pon tak de kat rumah sekarang ni!

    ReplyDelete