Wednesday, November 10, 2010

apalah maknanya

apalah maknanya
sebuah kejayaan
hanya sekali diraikan
kemudiannya dilupakan.

adalah terlebih indah
mengimbau pahitnya kecewa
mengekori kita sepanjang hayat
tanpa sesaat pun dilupakan.

Saturday, November 6, 2010

kalau aku boleh

kalau aku boleh memilih
aku pasti memilih
untuk tidak terpilih

aku bukan ikan
yang hanya dipilih
ketika mataku masih bugar
tubuhku masih segar
dibuang tatkala bau membusuk
menjadi bangkai
dilahap anjing liar di jalanan

jangan kau pilih aku
aku manusia biasa
sepertimu dirimu jua

kalau kau mahu
terimalah aku seadanya
agar kau tidak membuang aku
di kemudian hari

Thursday, August 5, 2010

Tuan penjaga nombor

Hai tuan penjaga nombor,
mengapa nombor itu sentiasa bertukar,
kau tukarkan papan harga minyak,
kau tukarkan kertas harga beras,
kau tukarkan nombor harga gula,
kau tukarkan segala yang bernama nombor.

Tuan penjaga nombor,
siapakah engkau yang sebenarnya?
adakah engkau faham derita kami,
kami bergantung pada nombor-nombor itu,
kalau kau tukarkan no 1 menjadi 2 sekalipun,
kami sudah menjadi gelisah,
usahlah dibayangkan kalau no 1 menjadi 10.

Tuan penjaga nombor,
lihatlah kerana nombor-nombor itu,
wang dalam poket kami kian menyusut,
simpanan kami di bank tiada berbaki,
anak kami merungut lagi,
wang sekolahnya tak cukup lagi.

Tuan penjaga nombor,
tolonglah.
tolonglah.

Thursday, May 20, 2010

Cerita abang

Sempena memperingati kepulangan abang

tentu engkau masih ingat lagi,
saat aku ditinggalkan di batas sawah,
dalam gelap malam yang sunyi,
itulah waktunya aku tahu,
sesekali kita perlu diam,
dari terus menangis.

engkau mungkin tidak terlupa,
tatkala badanku penuh lumpur,
bermain di tapak semaian,
disergah pulang ke asrama
seolahnya memberikan isyarat
sekolah itulah tempat kami,
masa muda hanya sekali.

cerita ini mungkin kau simpan,
di subuh hari yang dingin,
engkau menyimbahkan sebaldi air,
mengejutkan aku dari mimpi,
bangunlah diri mengadap Tuhan,

selagi tersisa umur yang ada.

begitu cekal dirimu abang,
menongkah payah hidup,
membesarkan kami,
apakah ada galang ganti,
insan sepertimu,
lilin yang membakar diri,
hitam jelaganya menahan sakit.

tatkala aku di menara gading
engkau masih insan biasa,

terus tabah tidak berubah.

abang,
terima kasih
memberikan kami sesuap makan,

membelai kami dengan penuh kasih
mengajar kami makna kehidupan
mendidik kami menjadi insan.

tatkala Tuhan memanggilmu pulang
aku tahu benar
engkau hanya dipinjamkan seketika
menjadi payung kami yang resah
menunjuk jalan kami yang leka.

terima kasih abang
datangmu membuka jalan,
pulangmu menyimpan kenangan,
dalam lukisan keluarga

yang tak terlupakan.

Adelaide
20 May 2010








Thursday, May 13, 2010

Surat untuk Luqman Hakiem

anakku,

keadilan dan kezaliman itu

dua hal yang berbeza
berdiri serentak
di atas garis yang sama

tidak memberikan keadilan
adalah kezaliman
menolak kezaliman
adalah keadilan

tergelincir engkau
atas salah satunya
menjadikan engkau
insan mulia yang adil
atau
binatang hina yang zalim

anakku
sebab itu aku namakanmu
Luqman Hakiem
semoga engkau menjadi bijaksana
membezakannya.


Adelaide 14 May 2010

Wednesday, April 28, 2010

Berikan kami suara

diam
diam
diam

kami tidak boleh selamanya

diam
diam
diam

hari ini kami memohon,
berikan kami suara.

berikan kami suara,
kerana kami sudah bosan menjadi manusia diam,
kami bosan menjadi manusia bisu.

berikan kami suara,
agar dapat kami
berkata benar.

Sunday, February 21, 2010

Cermin itu menipu diri

setiap pagi
cermin itu telah menipu
melukis diriku seolah terlalu tua
kedutan di wajah
dan rambut yang memutih
mungkin bukan diriku

kau lihatlah
aku masih begitu muda
ku masih banyak teman untuk ketawa
kami bersantai di bar dan cafe
air anggur dan wanita cantik
kami berbincang
indeks bursa saham dan tukaran wang
berdebat hal politik sejagat
kondominum mewah semalam ku beli
punya angan beristeri lagi satu

aku juga masih kuat
24 jam tanpa henti aku berkerja
turun naik pesawat ke seluruh dunia
semua orang memandang dengan penuh hormat
tak seorang pun berkata
aku ini terlalu tua

ternyata benar
cermin itu sedang menipuku setiap pagi
membohongi usiaku yang sebenar
sedang
cermin itulah
yang semakin tua

besok pagi
akan aku belikan cermin baru
menukar cermin lama
yang semakin tua.

Thursday, February 18, 2010

Jika waktu berputar kembali

sekalipun,
jika waktu itu dapat diulang semula
tak pernah sesekali aku terfikir
untuk mengucapkan
kata cinta
padamu.

jika waktu itu dapat diulang semula
aku mungkin hanya sekadar berkata
maafkan aku
tak sempat mengucapkannya
suatu waktu dahulu

Tuesday, February 9, 2010

semakin kita jauh

semakin kita jauh
semakin kita teringat
kenangan silam yang tak akan diulang

semakin umur dimamah masa
semakin kita terkenang
pengalaman singkat yang ditinggalkan

itulah hati
yang tak pernah terlupa
itulah hati
mencatat semua cerita

Thursday, February 4, 2010

Surat cinta seorang lelaki gila

Selama seratus hari aku menulis surat ini. Ku tulis dari titik embun terbaik. Ku karang ia dengan sejuta warna hidup - ku adun ia dengan wangi seribu kuntum - yang kudapatkan dari seratus padang dan bukit. Ku catat sejuta harap dalam satu ayat. Ku coret rasaku pada setiap baris. Ku kumpulkan segala mimpi terindah pada setiap musim. Ku padam segala derita dan ketakutan. Inilah suratku yang tak pernah aku tuliskan - inilah surat agung cinta kita. Inilah kata keramat yang lebih indah dari hakikat cinta Laila dan Majnun - lebih teguh dari istana cinta Taj Mahal.

Kau tentu tak pernah menduga. Burung yang terbang jatuh tatkala mendengar syair cintaku. Angin berhenti berhembus pada hari ku letakkan noktah terakhir surat ini. Bumi seolah kehilangan arah putaran tatkala ku bacakan bait ayat satu demi satu. Tajam panah arjuna sekalipun tak sehalus mata penaku.

Cuma sayang - surat ini tak pernah aku mampu utuskan padamu. Aku kehilangan jejakmu. Aku kehilangan arahmu. Aku tidak pernah tahu akan kewujudanmu. Dan surat ini, tetap aku simpan di sini. Aku bawa ia ke mana-mana. Ku bawa ia sepanjang hidupku. Ia sudah menjadi nadi gerak nafasku. Ia menjadi temanku yang paling setia.

Sebab itu - kalau kau melihat aku berjalan-jalan sepanjang hari - setiap malam - selama 40 tahun ini - tanpa penat dan jemu - tanpa kesakitan - tanpa aku menghiraukan hujan dan panas - tanpa aku hirau sesuatu apa pun - kerana bagi aku - aku hanya ingin pastikan surat ini sampai padamu. Biarlah setiap hari orang mencemuh diriku. Melihat jijik kotor tubuhku.

Aku harap, tatkala surat ini sampai - ia meluluh hatimu. Menyampai hasrat rinduku. Mengucap makna cintaku. Moga-moga, kau tahu siapa dirimu dalam setiap urat rasaku.

Lihatlah. Surat ini ada di sini. Di dalam bekas guni buruk ini.

Lihatlah. Bekas guni ini sudah hancur, rabak dan melusuh. Ia koyak sepanjang perjalanan. Tapi surat cintaku tetap terlipat kemas di dalamnya.

Jika ada orang berkata aku ini lelaki gila.
Gilaku hanya padamu.

Thursday, January 28, 2010

Inilah makna hidup

dunia ini bukan dongeng
dunia ini bukan sebuah filem
dunia ini nyata
dunia ini padang perburuan
dunia ini sentiasa menakutkan

dunia ini memaksa kita membunuh
dunia ini memaksa kita membakar
dunia ini memaksa kita menipu
dunia ini memaksa kita menoda
demi sedetik kehidupan
demi sesaat nafas

dunia ini bukan tempat kita berkhayal
jangan mengalah kalau ditindas
jangan menangis kalau diperdaya
jangan menunduk kalau disergah

kita perlu terus hidup
kita perlu terus hidup

dalam roda dunia kepalsuan