Saturday, September 3, 2011

sepasang selipar buruk

sesekali
menoleh ke belakang
langkah demi langkah
tapak demi tapak
terpandang
sepasang selipar buruk
tersangkut di rimbunan rumput
kita terlupa
ia yang membawa kita
menjadi seseorang
lebih besar sumbangannya
dari kereta Proton Saga
yang baru kita beli semalam


Thursday, August 18, 2011

yang terburuk, yang terindah

mengapa ada kaca jernih
yang jatuh
satu demi satu
dari kelopak matamu

masih adakah dendam
yang kau simpan
atau
ada rindu
yang kau sembunyikan
di lubuk hatimu
yang berdarah

sesekali
kita perlu melupakan
saat terburuk yang melukakan

seperti
sesekali
kita perlu terus mengenang
saat terindah yang meriangkan

masa silam
yang kita rakamkan

yang terburuk
yang terindah
adalah ingatan
cerita perjalanan
setiap manusia


Sunday, April 10, 2011

itu naik dan ini naik

Kata kawan
harga barang semuanya naik
tol dipasang di setiap lorong
kerja semakin hari semakin menaik
itu naik dan ini naik
untuk meminang anak dara pun kosnya naik
itu naik dan ini naik
harga roti canai dan teh tarik juga naik
cuma gaji tidak mahu naik

itu naik dan ini naik
naiknya seiring dengan umur
cuma tatkala mati sahaja
badan kita diturun dalam kubur
dan tidak naik lagi

itu naik dan ini naik
hidup hanya beruntung kalau iman naik

Thursday, April 7, 2011

Berikan aku

Berikan aku sedikit masa indahmu
agar aku mampu tersenyum

Berikan aku sedikit rasa riangmu
agar aku mampu ketawa

Saturday, April 2, 2011

deru resah mimpi tak sudah

teman, semalam deru resah itu
mengoyak kenangan silam
engkaukah yang mengirimnya
lewat mimpiku yang tak sudah

yang tak pernah diduga
siapakah yang pernah menyangka
tanpa angin, tanpa badai
kita tiba-tiba terpisah
hilang tanpa berjejak
seolah mati tanpa pusara

hingga nota cerita kita
diubah layar arahnya

ah, deru resah mimpi tak sudah
hanyalah koleksi angan
yang tak mudah terlupakan
mengimbau zaman muda
yang tak akan berulang
tatkala di senja usia
merenung camar pulang

Thursday, March 31, 2011

makna rasuah itu

Adakah memberi sesuatu
dan mengharapkan balasan
itu rasuah?

bagaimana pula,
menyuapkan sesuatu
tatkala diri tersepit
dengan harap dapat dilepaskan
dari terhimpit?

setiap kali ada pilihanraya
diberikan kita itu dan ini
seolah-olahnya kita ini
hamba fakir yang miskin
makan suapkah itu?

Bagiku,
rasuah itu
bukanlah berapa mampu kita memberi
atau berapa banyak kita menerima
tidak juga dikira waktunya
siang atau malam
memberi laba atau membahagi harta
sama ada di kala leher terjerut
atau kaki sedang terjerat

rasuah itu
tergantung padanya
siapakah yang memberi
siapa pula yang menerima
kecil atau besar
bukan soalnya.

Tuesday, March 29, 2011

Selamat pulang sahabat

tahun 1985
kita anak-anak luar bandar
masih terlalu kecil dan berhingus
dari daerah dan latar hidup berbeza
disatukan di satu bangunan asrama
memulakan jalan perjuangan
di sekolah bandar ternama

di situlah kita semua bermula
di situlah cerita kita tertera

tahun demi tahun
kita menghidupi gelak riang anak remaja
menyusup pagar menonton wayang
menyalakan api rokok di belakang bangunan
bermain aci sembunyi dengan warden
sesekali konsert Search menggangu riak fikir
bagaimana boleh pergi ke sana.

tentu kita tidak dapat melupakan
nama-nama ini yang selalu ada dalam ingatan
badak, katik, belalang, keridik, kapal
koboi, gorila dan kerbau
itu nama rasmi kita semua
tanpa pangkat tanpa darjat
kita memiliki nama itu
dengan penuh kebanggaan

satu malam di tengah hujan
kita menulis satu demi satu jawapan
matematik dan kimia
di setiap bucu baju
kononnya itulah jawapan rasmi peperiksaan
menjadikan kita lebih pintar dari yang lain

besoknya dengan penuh yakinnya kita
melangkah masuk ke dewan
sayang jawapannya hampa
ia hanya soalan bocor yang direka

banyak lagi cerita lain
yang tidak dapat aku bocorkan
biarlah ia menjadi rahsia
kita bersama

jangan salah sangka
kita juga tidaklah terlalu nakal
kita juga selalu solat berjemaah
subuh dan maghrib tidak pernah tertinggal
sesekali kita juga ada qiamullail

tahun 1990

ramai di antara kita yang berjaya
menjejak kaki ke universiti lebih awal
hanya aku, engkau dan beberapa orang lain
terus melekat di bangku kayu
memakai baju putih dan seluar hijau
oh jangan terlupa
kita memakai seluar sekolah 'boot cut'
kakinya besar pahanya ketat

tahun 1991
itulah tahun terakhir
generasi aliran khas 1985
kita meninggalkan bangunan sekolah itu
buat selama-lamanya
meninggalkan segala cerita
suka dan duka
galang persahabatan
indah dan luka
ragam pengalaman

ketika memasukinya kita masih terlalu kecil
ketika meninggalkannya kita tidak lagi remaja
kita manusia dewasa yang perlu melakar
cerita kita sendiri.

tahun 2009
setelah 18 tahun tidak bertemu
khabarnya engkau sedang sakit
dari bumi Adelaide aku menghubungimu
sepertinya engkau tidak lagi mengenal suaraku
tapi tentulah sang gorila tidak akan melupakan sang kerbau
bertanya dan berboraklah kita
indahnya nolstalgia yang takkan terpadam

tahun 2011
genaplah 2o tahun aku tidak melihat wajahmu
tidak pernah bertemu
sejak kita meninggalkan zaman indah anak sekolah

tadi pagi
seorang teman lama
dari aliran khas 1985 itu juga
mengirimkan sms memuat khabar luka
engkau sudah pulang buat selama-lamanya.

selamat pulang teman
kita ditakdirkan untuk tidak bertemu lagi
di alam ini

moga-moga kita akan berjumpa semula
di ruang abadi

tapi ingatan kami padamu
tak akan padam
kita semua adalah satu sahabat
bersatu sepanjang hayat
mencatat cerita indah alam remaja


30 Mac 2011

Friday, February 25, 2011

aku sekadar bertanya

tuan-tuan dan puan-puan,
datuk seri, dato' dan datin sri,
tan sri,
tun,
yang berhormat,
yang berbahagia,
dan orang kenamaan,

apakah aku ini manusia yang lain
kerana tidak ada gelar semua itu
di depan namaku?

tuan-tuan dan puan-puan,
datuk seri, dato' dan datin sri,
tan sri,
tun,
yang berhormat,
yang berbahagia,
dan orang kenamaan,

maafkan aku
sekadar bertanya

Wednesday, January 19, 2011

Rumah kecil itu

Sesaat kita memaling ke belakang
jejak yang ditinggalkan itu sudah terpadam
hanya ingatan yang melayang
mengimbau kenangan tak terlupakan

di rumah kecil itu
biliknya cuma satu
atap rumbianya yang bocor
dan dinding buluh yang berlubang
lantai batang pinang yang tidak tersusun
tiangnya yang sedang dimakan anai-anai
adalah istana megah kebanggaan kami
titip usaha orang tua
yang tidak pernah berhenti berdoa

rumah kecil itu
ayah binanya secara perlahan-lahan
dari kudrat dan kerja kuat
mereka tidak mencuri laba di bursa saham
tidak melobi tender jutaan ringgit
tidak ada tukaran jual beli
mereka binanya dari keikhlasan
melihat kebahagiaan kami
anak-anak

sesaat memaling muka ke belakang
rumah kecil itu tiada lagi
tetapi pintunya tetap terbuka
mengingatkan kami
jangan lupa jalan pulang
jangan lupa akar permulaan

terima kasih ayah
terima kasih ibu
mendirikan kami istana berlindung
di bawah lembayung kasih sayangmu